Logo SMS Perkasa

Beda Cara Kerja: Startup vs Korporasi

startup vs korporasi cara kerja

Perkasa Partner! Kali ini kami ingin menyoroti gejolak startup yang kian menguat pada kaum millennials. Bahkan, Forbes pun dalam kategori “30 Under 30 Asia” memilih tujuh startup yang berasal dari Indonesia. Kece, bukan?! Menurut Forbes mereka semua adalah individu atau kelompok yang memiliki pengaruh positif bagi banyak orang. Saat ini startup emang lagi berkembang nih Perkasa Partner. Banyak juga kaum millennials yang tertarik buat bekerja di startup dibanding korporasi. Nah, tapi apa sih yang membedakan kerja di startup sama korporasi? Yuk kita simak!

Harus Agresif

Di startup itu dikenal dengan sistem kerjanya yang cepet loh, hal ini dapat dilihat dalam misalnya saat si startup menghadapi komplain-komplain dari para konsumennya. Tidakannya nyata dan langsung dikerjakan. Termasuk juga saat rekrutmen anggota tim baru. Mengapa bisa demikian? Hal ini dikarenakan struktur keputusan yang tergolong horizontal, sehingga mereka lebih cepat dalam mengambil keputusan. Tentu hal ini berbeda dengan korporasi yang memiliki struktur organisasi yang lebih vertikal. Dimana dibutuhkan waktu yang lebih lama untuk medapat informasi, mencari penyebab dan solusi, dan barulah mengambil sebuah keputusan.

Menghargai Pendapat Karyawan

Untuk diketahui, bahwa budaya komunikasi terbuka diterapkan di startup, sehingga tidak ada batasan untuk tiap karyawan jika ingin ngobrol dan diskusi ide serta pendapat yang mereka miliki. Karena struktur organisasinya yang horizontal itu, jalur komunikasinya juga jadi gak rumit deh. Jadi kalau Perkasa Partner kerja di startup, juga akan merasa enak untuk diskusi baik ide maupun pendapat.

Ambil Risiko & Inovatif

Untuk para Perkasa Partner yang pernah kerja di korporasi, pasti tahu rasanya berada pada lingkup kerja yang cukup monoton? Itu-itu saja? Nah, beda dengan startup yang tiap hari harus ada inovasi baru. Hal inilah yang mendorong semua karyawannya untuk berkembang juga. Jadi, di startup banyak kesempatan untuk belajar hal lain di luar jabatan yang Anda pegang. Dorongan semua karyawan untuk terus berkembang cukup tinggi.

Diskusi yang Rutin

Diskusi yang dimaksud disini tuh maksudnya dalam bentuk cerita, di mana karyawan dan atasan saling bercerita mengenai dunia startup, termasuk visi misi dan sejarah berkembangnya startup itu sendiri. Ini bisa membuat karyawan merasa dekat satu sama lain. Selain itu, cerita mengenai soal hambatan dan inovasi perusahaan juga bisa memotivasi tim supaya mereka bisa menentukan arah masa depan mereka dan perusahaan. Hal ini biasanya dilakukan tiap harinya. Seperti point nomor dua, komunikasi yang lancar menyebabkan diskusi rutin akan terus ada. Mungkin juga karena usia para anggota team yang muda, profesional dan energik.

Nah, sudah tahu kan kira-kira begitulan perbedaan yang terdapat pada korporasi dan startup. Bagaimana dengan SMS Perkasa? Budaya kerja kami dekat dengan startup, hal ini dapat dilihat dari nilai-nilai yang menjadi pegangan kami yaitu BRAVE (Brave, Responsible, Agile, Viruous, Cutting-Edge). Nilai-nilai perusahaan inilah yang membangun budaya kerja dan diimani oleh seluruh team. Dengan demikian, tiap anggota team akan bergerak secara bersinergi menuju visi dan misi SMS Perkasa.

Bagikan sekarang